:: Spoiler

Rewritten. Bidadari ver 2.0 is part of the GT02 II Project.

Bab 2
Everybody's sweetheart / 'Me' / Fallen

"Saya dapat tau awak nak datang sini, semalam saya datang umah pak ngah, Abah awak cakap awak dah tido"
"Haa... ye ke. Awak cari saya buat apa?"
"Nak jumpa awak la. Dah lama tak jumpa"
"oh..."

Kendian dia packing beg dan terus menginap kat umah pak ngah aku. Di mana aku menginap kat situ jugak. Cantiknya dia ni. Dah la rajin buat keje. Pegi umah sapa-sapa terus je masuk dapur tolong-tolong tuan umah serv air. Kat umah pak ngah aku ni I cant keep my eyes off her. Dia sentiasa berada di depan mata aku. Dan aku tak jemu-jemu menengok, betapa indahnya ciptaan tuhan ni. Dan sekali sekala dia menjeling ke arahku. Menyebabkan aku menjadi kantoi.
Semua orang kelihatan happy bila dia ada. She was everybody's sweetheart. Semua orang suka tegur dia, bergurau ngan dia, dan tanya mende-mende yang tak penting hanya sebab nak bercakap ngan dia.

Mengapa aku jatuh hati ngan dia?
Susah betul nak jumpa gadis yang bersesuaian dengan aku. Sejak aku zaman muda-muda dulu aku tak into sangat pasal kapel-kapel ni. Dan berpasangan ngan sesapa bukanlah primary dalam hidup aku sebab usia aku masih lagi muda dan banyak lagi mende yang aku nak capai before even thinking about settling down.
Jadi aku pun stail main redha je. Ikutlah, sapa-sapa pun yang muncul dalam hidup aku ni, aku terima je la buat masa ni. Having a companion never hurts anybody. Tapi seboleh-bolehnya biarlah yang ikut saranan agama kita. Latar belakang keluarganya, hartanya, kecantikannya dan yang paling primary adalah agamanya. Dia mana biarlah dia tu mampu membimbing aku ke jalan yang benar. Bisa memperbetulkan bacaan-bacaan aku, boleh mengingatkan aku untuk solat dan mende-mende lain yang aku selalu overlook selama ni.

Tapi...
Ever since i graced my eyes upon her
my choice was spoiled.
Kecantikan dia tak mampu aku perikan dengan kata-kata.
(at least bagi aku)
Her presence is deeply felt by everybody. It's hard to miss her when she's there.

Tapi (jugak)...
For one moment and for that one moment only, i saw something. Ada lagi sesuatu yang lain pada dirinya. Satu yang misteri. Satu yang tersembunyi. Aku cuba melihat dengan lebih mendalam, dan mendengar dengan sepenuh hati. Kelihatan di situ ibarat satu kepulan awan hitam yang berarak lesu.
Ada sesuatu yang disembunyikan. Mengenai kisah silamnya. Mengenai keupayaannya menghancurkan harapan dan mengecewakan sesiapapun yang hampir.
Sekilas kelihatan di situ.
And I immediately i dissmiss the thought.

Tapi (lagi)...
Apabila aku memandang dia, aku seperti melihat refleksi diriku di dalam dirinya.
Bila aku menyebut namanya, bergema perkataan 'Bidadari' dalam kepala otak aku ni.
Sampai hari ni aku masih heran lagi macamana mudahnya aku boleh terjatuh hati dengan dia ni. Tak penah-penah macam ni.
Sampai peringkat ni aku masih lagi bertepuk sebelah tangan. Adakah dia jugak kenen-kenen terhadap aku sebagaimana aku kenen-kenen terhadap dia? Gerak geri dan tingkah lakunya mencadangkan sedemikian.

Maka hari tu termaktublah dalam sejarah hidup aku.
Hari tu aku jatuh
Before this
I never trip a single step
Hari tu tamatlah ego berlagak aku yang konon-kononnya "tak mainlah makwe-makwe ni"
I make a decision
I want her
I want her now
Dan kalau dia tak nak kat aku,
aku akan ngorat jugak dia ni
by all means necessary

Later bila aku ingat balik
baru aku sedar bahawa hari tu,
aku gagal mengelak/menghalang perasaan aku ni
dan detik itu menjadi

satu kegagalan yang muktamad dalam hidup aku

Comments

Anonymous said…
wess..
bidadari the movie ke ape ni?
pdayos said…
aku le...

Popular posts from this blog

Kemelut Di Muara Bazaar

:: Kepak Ayam Madu Jerantut Yang Kecewa

:; Special Feature - 14 Hari Mencari Hantu