:: (not so) Late Show With Kumprinx

Dah malam ni, Edisi Petang kemende?

Rempitan Padu Maut

Dah 2 hari aku ulang alik Lipis Bentong. Milage aku minggu ni memang tinggi. Tido pun tak berapa nak tido. Kecuali pagi tadi aku terlajak sampai pukul 12 tengahari menyebabkan aku terpaksa merempit dengan kelajuan maksimum ke Bentong sebelum semua orang balik keje. Maksimum tak maksimum sangat la, Kancil mak aku tu mana boleh bawak laju, nanti dia meletup.

Menjadi Syaitan Semalaman
Tadi aku pegi Shopping Maut. Maut tak maut sangat. Tapi banyak mende aku kena topap balik. Barang-barang 'tandas' aku dah banyak habis. Main ambik-ambik dari rak dia, sedar-sedar dah tak menang tangan. Pastu kuar dari The Store Bentong tu, gi jenjalan pulak. Sebenarnya aku ni bukan langsung kaki shopping maut ni, tapi mengenangkan duit dalam dompet aku ni kalau tak guna nanti habis kena gigit ngan ulat, maka keinginan nak beli itu ini tu semakin menjadi-jadi. Yang utama hari ni aku dapat wrist-band baru (aksesori wajib) ngan beg baru. Kata orang;
Kemarau bertahun-tahun dibasahkan oleh hujan semalaman
Beramal bertahun-tahun menjadi syaitan semalaman
Duit berkoyan-koyan habis tak sampai 4 jam.

Pekena Yang Tak Kesampaian
Kat Raub ada satu restoran baru bukak. Nama dia Restoran Mualaf. Tagline dia adalah 'Chinese Food For Muslim'. Banyak kali aku lalu Raub nampak signboard dia, tapi tak sempat nak singgah. Dengar cerita, tokei dia sedara baru. Orang baru masuk Islam. Kerja tukang masak. Bila dia dah masuk Islam, dia bukak kedai makan makanan cina yang halal dimakan. "Mesti best ni", getus hatiku.
Tapi hampeh, sebab tak bukak. Aku dari tengahari tahan lapar sebab nak pekena kat kedai ni. Kecewa saya.

Comments

Popular posts from this blog

Kemelut Di Muara Bazaar

:: Kepak Ayam Madu Jerantut Yang Kecewa

:; Special Feature - 14 Hari Mencari Hantu