Melati - The tainted eye candy

Kisah Melati

Biasa aku melepak kat 'Kedai Aji' kat bawah Centerpoint ni pekena neskepe 'o. Kat sini paling power cendol dia. Tapi kadang-kadang santan dia foul jugak. Petang-petang ramai orang keje pejabat datang melepak kat sini sebab kat sini banyak kuih-muih. Siap ada pisang goreng lagi. Cucur, popiah dan aneka macam lagi ada. Sebab orang kalau melepak setakat nak bersembang tu diaorang taknak makan heavy sangat. Ringah-ringan je. Namun demikian 'Kedai Aji' ni adalah prime spot untuk aku melepak siang hari. Kalau petang sikit mungkin aku melepak kat 'Kalapa Wangi' ataupun 'RapiShop Kepak Ayam Madu'. Nama sebenar dia CCP, tapi sebab ada brader anak makcik tu orang selalu panggil Aji keje kat situ, maka jadilah nama dia 'Kedai Aji'.

Kat sinilah aku biasa aku tengok Melati ni. Dia keje kat satu kedai aksesori telefon bimbit dekat je ngan 'Kedai Aji' ni. Dia ni cun. Cun sangat. Tahap tak tahan punya. Kalau nengok sure 'water kick head' punya. Tubuhnya kecil molek (petite) dan muka dia comei sangat. Macam kucing pun ada. Tapi kucing yang comel la. Bukan macam kucing kecik kat umah aku tu. Muka huduh sampai diberi nama jolokan 'Sang Hodoh'. Dah la huduh selalu pulak cari gaduh ngan tucin aku yang satu lagi tu. Dia kecik, nak fight ngan orang besar. Biasanya kucing kecik ni akan tewas teruk di tangan tucin beso kat umah aku tu. Namun demikian memang seronok kalau nengok diaorang fight. Ha, pasal Melati ni tadi. Muka dia memang kiuut sangat. Macam kucing. Serius!

Karier Melati sebagai sales assistant di kedai aksesori telefon bimbit ni menyebabkan dia terpaksa layan pelanggan yang pelbagai karenah. Tapi dari yang aku nengok dia memang cool. Tak kiralah sapa dia layan sama rata je. Mungkin sebab dah dia keje kedai tu, kalau tak layan orang kang takde bisnes pulak. Namun demikian aku dapat kenalpasti orang yang betul-betul nak beli dan orang yang sengaja nak pekena nengok Melati kat kedai dia. Ramai yang sengaja datang nak kenen-kenen Melati ni. Kalau makcik-makcik pun datang seronok sebab Melati ni kiuuut sangat. Tak lokek ngan senyuman.

Zaman dulu Melati ni dressing tak hengat punya. Siap rambut merah-merah lagi. Tapi skang dia dah rilek sikit. Mungkin sebab dia dah semakin matang. Namun demikian dia tetap maintain seksi dari segi pemaikaian. Supaya semua orang 'water kick head' dan terus datang kedai dia. Ataupun sebab dia nak jaga imej dia kerana dia jaga kedai yang paling prime location sekali kat Centerpoint ni. Sebelah 'Kedai Aji' ni semua orang datang minum kat sini. Daripada kutu lepak macam aku ni sampai ke gathering peminat AF, bebudak abis jamming, kerja kontrek tapau air sampai la ke YB-YB yang belanja anak-anak buah.

Pekena meng-usyar Melati memang seronok. Zaman dulu orang panggil 'cuci-mata'. Tapi bila aku melepak kat situ aku pasti akan memilih side yang strategik di mana aku boleh menengok Melati ni. Kalau-kalau dia terkantoi duduk side yang tak senonoh ke ataupun terkeluar nipple. Wa cakap lu, berbaloi korang melepak berjam-jam kat 'Kedai Aji' ni kalau Melati ada duduk kat situ. Macam-macam post dia buat. Kalau korang bertuah ari tu mungkin la dapat post-post yang daring dari Melati ni.

Aku ngan Melati ni walaupun hidup berjiran tapi aku tak penah tegur dia. Sengih-sengih pun takde. Mungkin sebab aku hari-hari jumpa dia. Tak lari ke mana punya. Takde la aku menaruh hati terhadap Melati ni sebab karier dia tu sosial sangat. Dan orangnya aku tak berapa kenal hati budi dia. Malam-malam aku ada jugak terserempak ngan Melati ni melepak ngan bebudak laki ramai-ramai. "Cunn sangat, tapi tak sesuwai..", getus hatiku. Mungkin dah takdir bahawa Melati ni akan selama-lamanya menjadi hanya 'eye-candy' bagi aku.

Setiap hari Jumaat kat Centerpoint ni akan bertukar menjadi Indon-Day. Di mana semua orang indonesia yang kerja kat ladang kelapa sawit ataupun construction akan keluar melepak kat Centerpoint ni. Padat ngan orang Indonesia. Bau tengik asap rokok suria diserikan ngan hingar bingar perbualan yang aku tak mengerti bahasanya. Hari Jumaat boss diaorang bagi cuti. Setiap hari Jumaat jugak kedai aksesori telefon bimbit Melati ni akan penuh dengan warga Indonesia. Ramai-ramai melepak kat kedai dia tu. Nak tak nak Melati terpaksa layan je, meskipun dah ternyata bahawa mat Indon tu hanyalah nak mengusyar Melati. Mungkin sebab Melati ni ramah orangnya, dengan semua orang dia senyum. Dan senyuman dia manis. Aku dah bagitau ke yang dia ni kiuuut sangat?

Itu aku boleh terima. Tapi akhir-akhir ni ada beberapa insiden yang aku langsung tak mengerti. Memula aku nampak Melati ni kuar dari kedai dia jenjalan ngan sorang mat indon ni. "Pegi kedai depan tu je kejap agaknya..", getus hatiku. Pastu selang beberapa hari pulak aku nampak indon yang sama masuk satu kedai ni. Pastu kuar sama-sama. Kat jari Melati ada cincin. Pastu kat lengan indon tu ada gelang. Saling banding-membanding. Shopping sama-sama? Mereka kelihatan gembira. Dari kejauhan aku dapat agak yang mat indon tu tengah gelak yang stail kuar bunyi "Hik hik hik..!" sambil kontrol hensem dan bersikap gedik yang sengaja diada-adakan. Cuba korang teka, muka indon tu kacak ke tak? Ha tepat sekali. Wajahnya bersepai. Tak smart. Usianya aku rasa dalam lewat 30an gitu. Kulit indon tu yang terlebih 'tan' sebab banyak buat keje tengah panas sejibik harampun tak sesuweii ngan Melati yang putih melepak tu.

Adakah mereka telahpun menjalinkan hubungan sebagai sepasang kekasih? Dah banyak kali dah insiden ni aku nampak. Dia guna ilmu apa? Macamana Melati boleh sangkut? Hape kejaddahnya taste Melati ni? Kenapa harus begini? Takde jantan lain ke kat bumi Malaysia ni? Kenapa? Kenapa?!!
Persoalan sebegini banyak bermain di pikiran aku. Tapi I could'nt care less about that. Melati bagi aku hanyalah eye-candy. Untuk tatapan mata mereka yang pekena neskepe'o kat Kedai Aji (ataupun air apa-apalah yang dia suka). Tapi jika benar Melati berkapel ngan mamat indon yang 'tan' tu, maka ini tidak adil bagi semua orang. Tak adil sangat!

Waima demikian Melati ada hak untuk buat pilihannya sendiri. Sama jugak ngan mamat indon tu. Mereka tak salah apa-apa. Tapi aku yakin, kelak akan ada banyak hati yang terluka. Melati ni macam Puteh. Should always be available. Tapi skang apa dah jadi?

Oh ye, aku lupa nak bagitau. Melati ni bukan nama sebenar dia (aku reka). Dan 'Melati' ni berbangsa Cina.

Recommended Read:
Puteh

Comments

alone said…
ciss mula mula aku pun terluka.. hampeh kuda tul ko!! aku macam nak turun je pi ngorat melati untuk ko.. ! hati aku benar benar tebakar dgn apa yg ko coretkan dalam nie.. tambah bila si indon tuy mengada ngada dapat usha melati.. apa dia ingat dia daripada hawaii ke? nasib baik ko tulis dia cina., tapi sikit sebanyak terluka gak la kalau di couple dgn indon tu.. ciss brangsat tul!

*centrepoint klang ker?? aku dok klang gak..
Kumprinx said…
err.. centerpoint kuala lipis bang..
nd said…
annehh..si Melati rupenye..
shafie said…
chais aku pun tertipu kump..aku tanak baca entry ko lag..baik aku ushar awek jaga ayam kat jusco bukit raja untung dpt ayam free :P
Anonymous said…
Biarlah dia macam tu.Dia ada hak untuk menentukan masa depannya.Kalau dia nak merana di masa depannya, pilihlah orang indon tu.Kalau dia nak masa depannya gembira,carilah pengganti yang lebih baik dari orang indon tu.......Dan jangan sesuka hati nak bagi nama orang.Kalau malu nak bagi nama sebenar,tulis jelah huruf depan nama tu.

Popular posts from this blog

Kemelut Di Muara Bazaar

:; Special Feature - 14 Hari Mencari Hantu

:: Kepak Ayam Madu Jerantut Yang Kecewa