Blues Ayam Goreng

Ayam goreng adalah perkara yang paling aku kepingin sekali di bulan Ramadhan ni. Mengapa mesti ayam goreng? Kenapa tak juadah-juadah lain seperti ayam percik, lemang, murtabak, air tebu?
Jawapannya mudah. Ayam goreng di bulan puasa ni berbeza sama sekali ngan ayam goreng pada hari-hari biasa. Ayam goreng yang aku maksudkan ni bukanlah ayam goreng kentaki ataupun McD, tapi ayam goreng kat pasar ramadhan tu.
Biasanya pada bulan puasa, ayam goreng mesti habih di pasaran menjelang waktu berbuka. Sure sale. Bila ayam dia habih, maka keesokan harinya dia akan kembali menjual ayam goreng dengan ayam-ayam yang baru dan segar. Sebab kalau hari biasa mungkin tak habih. Kemungkinan besar ayam-ayam tersebut mengalami proses kitar semula.
Bulan pose ni, semua ayam kat situ ayam segar. Permintaan yang tinggi menyebabkan pembekal tu sembelih ayam setiap hari. Besar kemungkinan, ayam goreng yang dijual pada bulan puasa ni, baru pagi tadi diaorang sembelih, proses, goreng dan terus jual.
Waima demikian, kelazatan sebenar ayam goreng bulan pose ni tak dapat ku rasai. Sebab ia hanya berbaloi dinikmati ketika masih panas. Kalau beli skang, time bukak posa kang dah sejuk.
Tahun-tahun yang sudah, adalah menjadi senario biasa bagi aku untuk kontrol jambu kat depan gerai ayam goreng tu. "Saya nak yang dalam kuali tu", kata aku dengan tegas. Padahal ada yang dah siap goreng kat atas meja tu. Tapi aku prefer yang baruuuu je diangkat. Maksud saya, masih panas berasap.
Aku suka amik bahagian drumstik. Tekstur dia perang sempurna. Mulus. Kulit dia luas, rangup dan berperisa. Daging dia senang dimakan. Beli je 2 bijik. Modal RM2 je, kenikmatan dia tak terperi.
Gigit kulit dia. Koyak sampai habis. Tinggal daging/isi dia yang putih bersih. Bila gigit je daging dia tu, meleleh air dia. Panas pulak tu. Kalau pakai spek mata mesti dah naik wap semua. Asap dia, air dia yang meleleh tu masih segar dalam ingatan aku.
Waima untuk mendapatkan ayam sebegini, korang kena beli seawal pukul 3pm. Dan terus makan. Ini bermakna tidak berpuasa. Tahun-tahun lepas (ohh.. the good ol' days..) aku selalu miss posa sebab tak tahan ngan ayam goreng ni. Tahun ni, setelah aku nekad ingin posa penuh. Kesabaran aku teruji setiap kali teringat ayam goreng ni. Dah la sepanjang ramadhan ni aku tak boleh pekena yang panas punya. Even memalam pun, mana ada orang jual dah.
Ini adalah salah satu cabaran getir yang perlu aku lalui. Sepanjang masa aku teringat ayam goreng. Minda aku membayangkan aku tengah gigit peha ayam tu. Aduhai ayam goreng..

Life
Semalam sekembalinya aku dari bentong aku terus gi umah mertua abang aku. Wife abang aku baru je bersalin beberapa hari yang lepas. Skang kat umah tu ada babygirl. Dia asik baring je. Saiz dia kecik tak sampai satu hasta. Kepala dia besar sikit je daripada penumbuk aku nih. Tapi orang tak bagi aku pegang. Katanya aku tak mandi lagi tak bleh pegang budak kecik.
Nanti bila dia dah beso sket aku akan try taruk gambo dia kat sini.
Sepanjang masa aku kat umah tu nengok dia, dalam hati aku giggle penuh gedik, "Hik hik hik... nomeynye.."

Comments

Anonymous said…
This comment has been removed by a blog administrator.
alone said…
kumx aku terlapar lak baca penulisan ko nie.. apa apa hal pun selamat berpuasa..
jr said…
okeh2, aku rase ko pulak patut pegang ank sendiri. ok tak cdgan aku?
famia said…
aku sokong ngn jr..cayalah jr
ahkahakahkahkaahks
ayobkelubi said…
kmx,

ko citer ayam goreng lak.

pas nie ko citer popiah rock n roll pulak boleh?.

mekaseeyyyy
nazirah suka giler ayam goreng. rasanya this ramadhan memang byk makan ayam goreng pon. kenapala buat description ayam goreng mcm tuh, buat meliur jer. kalau bubuh gambar lagila...

Popular posts from this blog

:; Special Feature - 14 Hari Mencari Hantu

Kemelut Di Muara Bazaar

:: Kepak Ayam Madu Jerantut Yang Kecewa