Hantu Kopek

"Satu.. dua.. tiga.." Kamariah yang bersandar mengadap tiang elektrik mula mengira. Matanyanya dipedapkan ke lengannya.

Amir dan kawan-kawannya mula bertempiaran lari. Amir lah yang paling bersemangat. "Kali ni jangan harap Kamariah nak jumpa aku.." Amir tersengih sendirian sambil berlari menuju semak di penghujung taman permainan itu. Dia memandang ke kiri dan kanan, mencari lokasi yang paling rahsia untuk menyembunyikan diri. Namun semak di hadapannya terlalu tebal.

"Empat puluh tujuh.. empat puluh sembilan.. lima puluh! Jaga-jaga, aku cari!!" jerit Kamariah. Amir menjadi kaget. Dirinya masih terhiling-hiling di kawasan terbuka. Lalang-lalang di hadapannya tiba-tiba berdesir. Terpacul seorang perempuan tua dari dalam semak. Badannya bongkok. Mukanya berkedut seribu. Tangannya terketar-ketar memegang sebatang tongkat. "Kalau adik nak cari tempat sembunyi yang bagus, mari ikut makcik.." katanya sambil tersenyum. Ketika itu azan maghrib mula berkumandang sayup-sayup dari surau berdekatan.

"Cepatlah ikut makcik, nanti Kamariah jumpa teruk kamu!" Makcik tua itu mendesak. Setelah berfikir sejenak, "Ok lah makcik. Jangan jauh-jauh. Lepas ni saya nak balik. Nanti mak saya marah.." kata Amir kepada makcik itu. Walaupun dia agak ragu-ragu dengan pelawaan tersebut, tapi pada ketika itu takut kalah main menyorok-menyorok punya pasal dia ikutkan saja.

Makcik tua memimpin tangan Amir. Mereka melalui sebuah denai yang kecil. Semakin lama semakin jauh mereka masuk ke dalam semak. Lalang yang separas pinggang kini semakin meninggi. Hari pun semakin gelap. Amir tiba-tiba menjadi gelisah. "Ha kita dah sampai. Sekarang Amir pejam mata.." kata makcik tua. "Tak nak la makcik, saya nak balik.." Amir sudah tidak sedap hati. "Kamu jangan degil!" makcik tua tiba-tiba menjadi bengis seraya meletakkan tangannya ke ubun-ubun Amir. Amir merasakan dunianya berpusing-pusing..

Amir terjaga. Tubuhnya mengerekot ibarat bayi di dalam kandungan ibu. Dia cuba bergerak tetapi di sekelilingnya terdapat dinding yang lembut dan kenyal. Permukaannya seperti kulit manusia. Keadaan gelap gelita. Dia meronta-ronta untuk meloloskan diri tetapi tidak berjaya. Dinding kulit itu menyelaputi dirinya dengan kemas.

Amir teringat pesan orang-orang tua, jangan main sembunyti-sembunyi time nak manghrib. Kelak disorokkan oleh..

"Hantu Kopek!?" Amir menjerit. Cuba diamatinya keadaan sekeliling. Tangannya meraba-raba. Dia cemas dan gelisah. "Matilah aku macam ni.." keluhnya sendirian.

Hantu Kopek adalah sejenis hantu yang menyorokkan budak-budak di bawah payudaranya yang sangat besar.

Teringatkan hal tersebut, Amir tiba-tiba mengalami ereksi.

Comments

zeezam said…
hahahha. sial la. kau buat aku tergelak pagi pagi ni
akubiomed said…
Masa kecil-kecil dahulu ibu selalu menakutkan saya tapi bila dah ada famili sendiri saya tidak pernah menakut-nakutkan anak saya. Anak masih takut kalau kawasan bergelap sikit kerana disogokkan cerita hantu di tv

Popular posts from this blog

Kemelut Di Muara Bazaar

:; Special Feature - 14 Hari Mencari Hantu

:: Kepak Ayam Madu Jerantut Yang Kecewa