Salmah Dan Pinggan Emas

Baju yang dipakainya dicarik satu persatu. Tangan berbulu lebat dan berurat-urat tu mula merayap menghampiri alat sulitnya. Salmah menjerit sekuat-kuat hati, "Abaaanngggg!!!"

Rahim memberhentikan motorsikalnya betul-betul di persimpangan jalan besar. Dia menoleh kembali ke rumah Salmah. Rasanya seperti terdengar sesuatu. Dia cuma mengamati bunyi tersebut. Telinganya dipasang betul-betul. Setelah beberapa ketika dia mengeleng-gelengkan kepalanya. "Mungkin aku tersilap dengar.." bisik hatinya.

Rahim menghidupkan enjin motorsikalnya. Jeritan kedua dari Salmah yang sedang bergelut di dalam rumah tenggelam dek bunyi enjin motorsikal yang mengaum kuat.

"Salmah.. Salmah.. Tak sangka esok kita akan kahwin jugak akhirnya.." Rahim bercakap sendirian sambil sengih-sengih. Motornya lancar menelunsuri jalanraya.

Dari Salmah Dan Pinggan Emas (unpublished)

Comments

Popular posts from this blog

:; Special Feature - 14 Hari Mencari Hantu

Kemelut Di Muara Bazaar

:: Kepak Ayam Madu Jerantut Yang Kecewa